Thursday, July 21, 2011

Do It!

sepertimana nama yang disebut evolution beberapa bilangan tahil emas dari Harta milik Qarun yang tamak,
kemudian Arab gelarkan Mata nya "Dinar"..ada sesetengah pimpinan sengaja gelarkan Dirham.
tak lama kemudian turun pada era kita, dinamai "Pitih" oleh orang Ganu..tumbuh dari Pohon Pitis yang jika kita pandu kepala otak kita dalam sejarah pasti kita akan tahu sebelum itu urusan kita hanya sistem barter hingga satu peringkat awal hanya gunakan kulit kerang.
"Wang" pada era lain, akhirnya hari ini umum kita panggil "Duit".

tarik tali antara gila dan keperluan jadi tanda tanya,
lebih atau kurang, untung atau rugi?
kerana duit adalah medium keperluan hari ini dan selama kita jadi "orang terdidik dan intelek" konon-lah, maka duit itu ditimbulkan dalam Hukum, Haram bagi sesetengah hal, Makruh bagi separa hal, Harus bagi sesuku dan Halal bagi mengiakan ajalah kesemua hal yang kena dengan Nafsu.

bagi orang memilih gelarkan dirinya "orang susah"..option utama adalah cemburu dan skeptikal terhadap orang mereka sangka "senang"..
bagi orang memilih dirinya "orang kaya"..tutup segala panca indera agar langsung tak layan apa peduli orang lain.
itu tujuan hari ini,
ini lah muka hadapan hari ini,
segala-galanya bagi HIDUP..
Duit juga lah di cari agar berjaya memuaskan bahang keinginan. sedangkan kita sedar pun beli Kereta besar mana pun tetap BESAR masaalahnya, barang RARE..RARE lah masaalahnya. ke guane?

kerana isunya Duit,
maka tidak peduli itu mencapai tahap apa lagi entahlah..
Boss Besar kita pura-purakan, berlakon layar dan berdrama.
sedangkan technically memang Boss dah sedia maklum belaka siapa staffnya, melalui CV atau Resume atau Portfolio kita sendiri submit pada Boss.

ambe nak ajak anda ikuti ambe bagaimana seram sejuk persisnya pri-hal kerja kita dengan soal Agama..berdasarkan ambe dapat sendiri lah.

pertama, kalau kita kerja. pasti kita cari kerja.
medium nya mesti dari perkhabaran dari utusan.
disitu anda lihat kerja A atau kerja B atau kerja C..macam-macam offer Syarikat.

sepertimana Guru Nanak dan Agama Sikhism, Kristian dan Jesus atau Isa sebarkan, Siddharta Gautama Buddha dengan Buddhism, Judism atau Islam dan Muhammad Bin Abdullah.
itu maseh diparas KATA ORANG. kerana kita jauh dari fakta pernyataan tersebut. maka jika kita ke office yang offer mana Agama, dalam masa sama berminat dengan Agama tersebut agar tahu apa munafaatnya.
kita ke kaunter pertanyaan, tanya orang Agama itu tentang Kerja Agama ni apa bagusnya? kemudian anda tertarik dengan penyampaian receptionist kerana dilayan baik. disuruh tinggal Resume atau Portfolio atau Curicullar Vitae.

beberapa hari kemudian anda dipanggil untuk interview, disitu anda ditanya macam-macam berkenaan diri anda dan bagaimana berminatnya anda dengan Kerja Agama ini. hinggalah anda diterima kemudian anda disuruh berjanji dalam contract. Kalau Islam, kita disuruh Bersyahadah.. iaitu perjanjian antara kita dengan Boss Besar bahawa kita percaya company ini akan memberi kejayaan akhir nanti, baik untuk hidup atau mati.

dalam kerja ada syaratnya, Rukun Islam jadi tuntutan Agama Islam. kerana dah nama Agama itu pun "Islam".
tuntutan kedua itu Solat. kerana Solat itu lah Sembah-yang kita.
apa dipersembahkan, kalau dalam terms kerja ini adalah Presentation kerja.

namun cuba lihat apa maksud orang dulu kita "tipu dalam solat"..
yang sememangnya kita katakan Sembah-yang pasti sembah yang Maha Esa..Big-big Boss kita.
didalam itu kita bentangkan cara kerja dan progress..sepatutnyalah.
bila orang "tipu dalam solat" mereka akan jadi seperti berlakon dengan Boss. walhal anda dah kenalkan diri anda melalui CV serta apa macam kesah diri anda waktu Interview..disitu mustahil Pengurus dan Boss tak tahu secara kasar.
yang ambe sengaja gunakan Pengurus dan Boss kerana dalam Perjanjian Islam itupun akui dua kewujudan, "Allah" ibarat Big Boss dan "Muhammad" sebagai Rasul itu Pengurus Besar.

jika Iftitah itu Ic dan Perjanjian Sah kita adalah Orang yang bercompany kan Agama itu. maka situlah buktinya, Fatihah itu ibarat Jawatan pada diri sendiri yang akan memakai semacam pakaian Syarikat itu untuk jadi sebahagian Anggota Lembaga Syarikat tersebut. Manakala Surah dibaca itu Isi segala Presentation.

bila dah tanam pada visual imaginasi anda begitu, dah tentu-tentu lah anda dapat gambarkan bagaimana scenario orang office yang dah kerja sebagai syarikat itu dan tiap 5 kali peak hours, Subuh-waktu antara dua alam bertukar dipanggil PAGI HARI, Zohor-waktu matahari berada diatas kepala dipanggil TENGAH HARI , Asar waktu persediaan menanti malam dan siang dipanggil PETANG HARI, Maghrib- waktu pengantara dua alam dipanggil AKHIR IMSAK atau AKHIR SIANG HARI, dan Isya waktu antara malam menunggu DINI HARI..anda balik buat report pada wakil boss.
dan scenario paling mudah ambe rujuk bila cakap pasal penipu dalam solat ni adalah orang yang turun naik office pengurus membodek pujian kosong terhadap boss. asal dah cukup masa untuk Peak Hours masa tu lah kita naik office pengurus untuk ampu kaw-kaw..macamlah Pengurus Bodoh dan Boss bodoh gila..

Dan setelah agreement contract ditandatangani, guna pena jari telunjuk itu hanya SAMPAH jika kita buat baik kerana nak DUIT semata-mata..atau dalam pengibaratan kita dalam Agama, nak PAHALA semata-mata agar rasa PAHALA tu banyak dah dia buat.
yang tak boleh terima oleh kepala ambe adalah orang yang akui ada Syurga diakhirat baginya namun tak terima betapa Nerakanya Dunia kita hari ni dan selama ini pun.

Bila ada orang buat Baik, kita prangi. Kita kutuk sistem Yahudi dan pacak sebagai Musuh, Amerika itu Musuh sedangkan kita pun menggalakkan bersama-sama dalam doktrin pengamalan kita jijikkan, bank sebagai contoh. anda akui belaka bank pegang amanah, jangka masa sama Interest dari bank tetap ada. "Islamic" apapun nama bank maseh ada "Low Interest"..
Riba tetap mengalir di tembok-tembok masjid sebesar atau megah manapun.

Hinggakan ambe mengambil masa panjang untuk bersama kawan-kawan yang tak pergi jejak kaki ke Masjid untuk Solat Jumaat kerana tak ndak jadi pemanggil Tuhan sementara tempat itu sendiri dah Jamban bersama Tok Imam kita pun tak kenal mengenalpun jadi wakil boss anda.

Ya, ambe kuat complaint, cakap banyak dan berlagak bagus. namun lihat kenyataan yang terjadi dan jelaskan apa maksud Suci?

Suci apa maseh bau petai politik dalam masjid dan penggunaan ayat untuk memperkuatkan statement sendiri? Akhbar bebas hari ni pun mensahihkan hal ni. kalau dahulu memang ambe pun bimbang nak utarakan hal ni.. Hari ni semua dah terbongkar. Ada masjid Parti B dan Parti A dalam satu kampung yang kecik tak jauh pun masjidnya, tapi ini kita gelar satu Kerja Mulia?
contoh pepercahan ada lah..

bahkan bila ambe ke tempat lain, merantau.. kita sama kita pun tak kenal, jangankan Tok Imam sana ataupun Penghulu Kampung. bila kita mesra sikit, dah macam ada "gap" kita bikin, dalam masjid ni cerita nya..dah mula skeptis dan takut-takut, hingga ambe pernah tanya rumah, anak dan isteri tinggal dimana pun orang naik hairan dan takut.
lah..kata ISLAM BERSAUDARA? saudara apa gini pun dah macam geli.. mungkin tengok cara ambe pakai dan rambut panjang menghurai dia takut ini kaki mat pit atau rockers kot.. fikirkan logic, layan kan ajalah.

ambe tertarik dengan kesah Melayu dulu, ada Kampung ini dan itu, dan sungguhpun komuniti kecil mereka itu kecil. apapun mereka bersepakat, orang Melayu bikin rumah berkaki, agar orang kampung sama-sama boleh alih rumah atau angkat rumah ke tempat lain andai ditempat itu sudah bermasaalah atau ada penduduk baharu pindah masuk.. ini kesepakatan orang dahulu. Bahkan hubungan meraikan tetamu dari perantauan, disambut 3 hari 3 malam paling kurang pun.
itu semua termaktub dalam Sejarah lama-lama..walaupun KATA ORANG, ambe rela dengar KATA ORANG dahulu dari orang sekarang.

ini bukti orang Melayu amalkan konsep Muhajir-Ansar dari dahulu lagi.

sama seperti soal Business tadi.
bila ada orang dari Syarikat lain, raikan, layan dan ikram mereka sebaikmungkin..tunjukkan itu dan ini mengenai syarikat kita kerja ni, berikan kebaikkannya biarlah kekurangan apapun perlu diterima oleh kita yang semua berusaha ke arah kesempurnaan..
Itu kan PR? dalam soal Solat jika lah pembaca tertanya apa orang luar dari kampung boleh solat berjemaah atau tidak..semestinya boleh. kerana mereka lah tetamu, Tok Imam, Penghulu perlu tahu siapa orang itu, kenal dan fahami diri mereka. didalam solat menjadi antara bukti Presentation PR sesama kita yang memang Big Boss tuntut dan galakkan.
manalah tahu "Masuk Melayu" nanti..bahasa business itu jadi Subordinate atau Pekerja Baharu kita.

Jual-Beli sebeginilah sebenarnya konsep "Duit" yang kita sebenarnya tak perlu pandang pada kekayaan harta. tapi mengajar budaya memahami konsep Bantu membantu yang ada untung.
Siapa overtime boleh lebih gajinya. Namun jika tak bayar, mungkin Big Boss tahu ada satu macam "Duit" yang tak terbayar kerana tak ada nilai pun dengan credit card gold anda sekalipun.

iaitu Sumbangan pada Harta Hakikat buat kita yang berbuat sesuatu tanpa ada menuntut balasan dalam bentuk Material/Barang.
inilah orang yang sebenarnya Kaya, yang cerdik pandai guna bijak mereka untuk ke sana.
Kalau Bakar tlah Bakar semua Hartanya demi Islam,
Omar tiupkan suku Hidupnya diatas pengorbanan Hartanya demi Islam,
Osman mengalirkan separuh Hartanya demi Islam,
Ali tlah menanam kesemua Hartanya demi orang yang ndak cari dan gali pengertian Islam.
jika era Melayu, kita pernah didengarkan gelar "orang kaya"..sebenarnya tak adalah kayanya itu barang, Melayu tak pandang duit ni hanya guna atas perlu.
Kaya disini maksudnya Ilmu yang orang itu berjaya kuasai..Itulah kaya yang bermakna seandainya diamalkan cara betul.

Kita diperingkat 2 "Duit" itupun dah fail,
bab Duit..family hancur,
bab Duit kawan hilang..
memang tujuan asas adalah memahami ganjaran yang diberi hasil itu ada semacam bentuk Nikmat, akan tetapi Nikmat adalah satu rupa yang abadi, berpanjangan..sama seperti Nikmat melakukan seks(bagi yang pernah) atau minum sebotol arak ataupun menghisap candu ataupun sebagainya kesukaan kita. Akan tetapi bezanya adalah memerlukan pengulangan agar ia dirasakan lagi hanya semata-mata untuk me-Nikmati lagi..

bagi mereka yang ada Nikmat pancaran Indra, Akal serta Kata-kata yang senantiasa berbahasa Baik, Hati yang cantik serta Roh yang mulia.

gunakan semua itu untuk menghadam Api ini diatas korban lacur lidah ambe ini..agar tak payah jadi macam ambe.

dan manfaatkan "Duit" untuk keperluan. bukan sebagai kuasa yang absolute yang dapat kekalkan atau hidupkan yang mati kerana anda maseh MATI dan hidup SEKALI.

Do It!

KBD